MetroIslam.com – Kementerian Luar Negeri Suriah, Minggu  6 Agustus 2017 mengulangi seruan kepada PBB agar membubarkan koalisi “anti-teror” yang dipimpin Amerika Serikat (AS) sehubungan dengan kejahatan terhadap warga sipil di Suriah.

“Pembantaian sistematis terhadap warga sipil Suriah merupakan pelanggaran nyata terhadap Hukum Internasional,” kata Kementerian itu seperti dilansir kantor berita resmi Suriah, SANA.

Kementerian tersebut mendesak segera dilakukannya perlucutan koalisi itu, yang telah dibentuk tanpa permintaan Pemerintah Suriah dan di luar kerangka kerja PBB.

Kementerian tersebut merujuk kepada beberapa peristiwa, saat warga sipil tewas oleh serangan udara koalisi pimpinan AS, dan mengatakan Amerika Serikat telah menggunakan fosfor dalam serangannya terhadap warga sipil di Kota Raqqa yang diklaim ISIS sebagai pusat pemerintahannya.

Serangan itu, katanya, juga menghancurkan rumah dan rumah sakit di Raqqa. Kementerian tersebut menyatakan kejahatan koalisi tersebut diulangi di Provinsi Hasakah, Aleppo dan Deir Az-Zour.

Pengutukan itu disampai sehari setelah serangan udara koalisi pimpinan AS menewaskan 43 warga sipil di beberapa daerah di Ar-Raqqah. Selama dua bulan belakangan, koalisi pimpinan AS telah meningkatkan serangan terhadap Raqqa, ditambah oleh serangan darat Pasukan Demokratis Suriah (SDF), yang didukung AS dan merebut separuh wilayah Raqqa dari petempur ISIS.

Setelah dua bulan pertempuran, SDF telah merebut 55 persen Kota Raqqa di Suriah Utara, kata satu kelompok pemantau pada Ahad. SDF, aliansi petempur Kurdi, Arab dan Assyria yang mendapat dukungan kuat dari koalisi anti-teror pimpinan AS serta dipimpin oleh YPG Kurdi, mempertahankan kemajuan terhadap anggota ISIS di Raqqa, kata Observatorium Suriah bagi Hak Asasi Manusia..

Kelompok pengawas yang berpusat di Inggris itu mengatakan banyak petempur ISIS, terutama warga negara Suriah, ingin meninggalkan Raqqa akibat pertempuran sengit. Namun, gerilyawan tersebut takut mereka bisa dihukum mati oleh komandan mereka kalau mereka tertangkap saat meninggalkan kota itu.

Gerilyawan asing, terutama dari Asia, menolak untuk pergi, dan mengatakan mereka akan menang atau mati di Raqqa, kata Observatorium. Sekarang, petempur ISIS berusaha menggagalkan kemajuan SDF dengan menempatkan banyak penembak gelap dan memasang peledak.

Sementara itu, Observatorium mengatakan 1.500 orang, sepertiga dari mereka warga sipil, telah tewas selama pertempuran sejak perang di Raqqa meletus dua bulan lalu. Sebanyak 180 perempuan dan anak kecil termasuk di antara orang yang tewas selama pertempuran dan serangan udara yang meningkat oleh koalisi pimpinan AS, kata Observatorium tersebut.

Source: www.satuislam.org

Komentari artikel ini secara ilmiah dan berahlak

komentar